Manungsa Sing Ngrangcang Nanging Gusti Sing Paring Pepesthi

MANUNGSA SING NGRANCANG

GUSTI SING PARING PEPESTHI

-

Punya cita-cita? Syukurlah jika punya. Itu artinya kamu sadar sebagai wong urip. Hanya wong mati yang nggak duwe impen. Bener kan?

Sudahkah berusaha mewujudkannya? Syukurlah jika ikhtiyar sudah dilakukan. Begitulah rosedurnya. Kalau cuma rebahan lantas berharap lulus kuliah cum laude, magna cum laude bahkan summa cum laude kuwi ngawur. Wong Jawa nyindirnya pake unen-unen "thenguk-thenguk ketiban kethuk". Ongkang-ongkang kok ngimpi jadi top crazy rich se-Asia. Hil yang mustahal jare Asmuni.

Punya impian dan sudah diusahakan tapi belum juga kesampaian. Njur piye? Jangan buru-buru mutung. Mungkin situ lupa belum sambat ke pusat. Kita ini kan titah; hamba; kawula; makhluk yang jelas punya dekengan pusat. Berdoa dong. Jangan gengsi. Mosok malu-malu sama Tuhan.

Duwe gegayuhan, wis diikhtiyari, wis disuwunke marang Gusti rina-wengi kok durung diijabahi? Terus pripun? Mau mangkel? Arep mbengok? Njerit? Mbanting piring? Njotos wit gedhang? Ora usah ngono.

Bersyukurlah jika ada keinginanmu yang sudah kamu usahakan mati-matian agar terwujud dan sudah kamu mohonkan setiap malam dalam tahajud namun belum juga keturutan? Itu tandanya kamu benar-benar masih manusia; masih hamba. Tidak semua keinginan manusia itu benar dan tepat. Tuhan berhak memfilternya. Ya wis ben sakersane Gusti. Keharusan kita selanjutnya adalah koreksi diri; introspeksi; ngilo; bercermin; noleh githok; raup banyu bening.
Siapa tahu keinginan yang tertunda kabulnya itu belum laik untuk keadaanmu sekarang ini, belum migunani. Mungkin hlo ya. Mungkin. Bukannya ngajak Sampeyan berpikir berat ala sufi seperti Jalaluddin Rumi. Cuma ngajak Sampeyan paham bahwa kepastian itu bukan wilayah kita yang pangkatnya cuma hamba. Itu pun hanya kalau Sampeyan merasa punya iman kepada Tuhan yang Maha Esa sebagai rakyat negeri Pancasila.
Oke. Jangan berduka. Jangan merana. Ingatlah pesan Bang Rhoma: merana boleh merana serananya saja. Selebihnya mari bahagia. Jangan nunggu hadiah. Bungah ora kudu nalika nampani bebungah.
Media Sosial
Tetap Bangga & Uri-Uri Budaya Sendiri.
Copyright ©- 2015-2023 bijakjawa.id
Salam Hangat Dari Yogyakarta - Indonesia.